Articles

Di persimpangan untuk Penambangan Platinum

Posted by isahora
11 Jun 2019 0 comments

platinium mining

Hampir semua tambang platinum di dunia berada di Rusia dan Afrika Selatan. Tapi, bahkan di sana, indikasi memprediksi masa depan yang tidak pasti. Memang, ada beberapa ahli di lapangan; termasuk ahli geologi Harvard King yang terlatih, otoritas terkenal dalam penambangan logam mulia; yang percaya bahwa daur ulang adalah gelombang masa depan untuk platinum, palladium dan rhodium.

Ketika sumber daya berkurang, tambang semakin dalam, membutuhkan investasi yang lebih besar untuk mengembangkan diri. Selain itu, dalam industri padat karya, kendala lain adalah kewajiban untuk terus memompa udara segar rata-rata untuk mendinginkan lubang; proses yang sangat memakan energi. Biaya-biaya yang lebih tinggi ini dikombinasikan dengan, permintaan statis terbaik, yang mengarah pada berkurangnya profitabilitas dan penutupan tambang. Sudah, raksasa penambangan Anglo American sedang dalam proses menjual beberapa tambang platinum Afrika Selatan. Ini terutama karena profitabilitas mereka yang terbatas. Selain itu, Pemerintah Afrika Selatan telah menyatakan keprihatinan yang meningkat tentang keadaan pertambangan dan hilangnya ribuan pekerjaan di sektor ini.

Akibatnya, menjadi semakin jelas bahwa menghapus catalytic converter dari sistem emisi mobil menghasilkan tingkat pengembalian yang menyaingi tingkat produksi raksasa platinum Afrika Selatan. Produksi kendaraan akan terus meningkat di masa mendatang; didorong oleh permintaan dari Asia, India, Rusia, Afrika dan Amerika Latin. Dengan demikian permintaan catalytic converter akan meningkat secara paralel. Tetapi sumber kebutuhan logam mulia akan berubah, dengan daur ulang menjadi bagian yang semakin penting dari campuran.

Categories

Archives