Articles

Kendaraan diesel tua sering bepergian

Posted by isahora
29 Mei 2019 0 comments

cars transportation

Kendaraan diesel di pasar barang bekas

Sejak awal 2018, 64% kendaraan yang dijual di pasar bekas di Perancis memiliki mesin diesel dengan hanya 35% memiliki mesin bensin. Ini adalah perbedaan yang signifikan dibandingkan dengan pasar untuk kendaraan baru. Memang, 55% kendaraan baru memiliki mesin bensin. Pada 2017, sekitar 3,7 juta kendaraan diesel bekas terdaftar di Prancis, 2,5 juta di antaranya berusia lebih dari 5 tahun. Setelah pengenalan premium konversi baru pada 1 Januari 2018, yang sekarang tersedia saat membeli kendaraan bekas, puluhan ribu mesin diesel tua (terdaftar untuk pertama kalinya sebelum 2006) akan keluar dari pasar dan dikirim ke pusat-pusat ELV.

Selama beberapa tahun terakhir, pangsa kendaraan diesel di kendaraan bekas yang diekspor Prancis meningkat; dari 67% pada 2012 menjadi 75% pada 2016. Di utama, kendaraan diesel diekspor ke negara-negara Eropa Selatan dan Timur sedangkan kendaraan listrik sangat diminati di negara-negara Skandinavia.

"Belgia dan Austria, bersama dengan Perancis, adalah negara-negara Eropa utama di mana mobil diesel hadir. Namun, mereka mengimpor sangat sedikit kendaraan", menjelaskan kepala departemen bekas dari sebuah kelompok besar Prancis. "Terlebih lagi, Spanyol terutama mengimpor model diesel premium. Kami sangat dibiarkan menggunakan perangkat kami sendiri jika menyangkut kendaraan bekas ini dan cara paling langsung untuk menjualnya adalah dengan menurunkan harga".

Mencari peluang baru ...

Grup "BC Auto Enchères", Spesialis Pemasaran Ulang di Eropa, secara aktif mempelajari masalah ini dengan mencari wilayah baru. Dari sudut pandangnya, kepala Pemasaran ulang penyewa jangka panjang Arval menyatakan: "Model merek Perancis sangat populer di Portugal. Tidak ada penurunan dalam ekspor kendaraan bekas kami. Namun, kami sedang berupaya mengembangkan dan mendiversifikasi saluran penjualan ulang untuk mengantisipasi potensi penurunan pasar barang bekas di Eropa, karena alasan kebijakan atau regulasi fiskal. "

Skenario seperti itu bisa terjadi di Jerman di mana diesel sangat tidak populer; terutama karena beberapa kota seperti Stuttgart dan Düsseldorf melarang mobil diesel lama beredar.

Solusi yang tidak dapat menyelesaikan masalah utama

Tentu saja, beberapa spesialis menekankan fakta bahwa ekspor ini hanya "menggantikan masalah polusi di UE daripada menyelesaikannya". Afrika (Afrika Barat khususnya) mengakui skenario yang mirip dengan Eropa. Badan Informasi Afrika Tengah memperkirakan bahwa antara 4 dan 5 juta kendaraan bekas meninggalkan Eropa ke benua Afrika. Dan tampaknya 450.000 di antaranya dijual di Afrika Barat.

Pada 2013, Gabon mengambil tindakan keras dengan melarang kendaraan bekas yang berusia lebih dari 3 tahun memasuki wilayahnya. Pada 2016 itu batasnya diubah menjadi 5 tahun. Togo juga mempertimbangkan untuk mengadopsi tindakan serupa. Yang paling penting, Program PBB untuk Lingkungan saat ini bekerja dalam kolaborasi dengan Badan Informasi Afrika Tengah. Memang, mereka membuat studi yang didedikasikan untuk menjual kembali mobil bekas di Afrika. Penelitian ini bertujuan melindungi negara-negara Afrika dari polusi mobil.

Sumber: Pro L'argus

Categories

Archives