Articles

Pabrikan mobil Jerman melakukan penipuan dalam sistem anti polusi

Posted by isahora
29 Mei 2019 0 comments

volkswagen logo

 

Baru-baru ini, ada beberapa kecurigaan mengenai beberapa produsen Jerman seperti Daimler dan Volkswagen. Rupanya, mereka akan memanipulasi mesin kendaraan mereka untuk memvalidasi tes polusi emisi mesin diesel mereka. Menurut surat kabar Der Spiegel, yang menerbitkan sebuah artikel tentang topik tersebut Jumat lalu, mereka sekarang berada di bawah ancaman tindakan penarikan baru untuk beberapa kendaraan diesel mereka.

Bagaimana mereka menipu?

Rupanya, penipuan dalam sistem anti-polusi AdBlue berasal dari zat cair yang menghisap nitrogen dioksida (NO2). Sistem manajemen mesin seharusnya memungkinkan cairan untuk disuntikkan dalam jumlah yang lebih kecil dalam pot katalitik. Metode ini akan membatasi asupannya di antara dua inspeksi teknis. Surat kabar Der Spiegel mengklaim bahwa sebagai konsekuensinya, lebih banyak gas berpolusi dilepaskan.

Beberapa model diduga

Model utama yang ditargetkan adalah Mercedes Benz Vito Tourer dari pabrikan Daimler. Tetapi agensi mobil federal Jerman (Kraftfahrt Bundesamt, KBA) mencurigai model lain juga berada dalam kasus yang sama. Namun, pabrikan mengklaim bahwa “tidak ada hubungan sebab akibat” pada topik ini dan bermaksud untuk mempertahankan diri “dengan cara hukum apa pun” untuk membuktikannya. Ini menegaskan bahwa mesin kendaraan yang terkena dampak, yang diproduksi hingga musim panas 2016 dan dikirimkan oleh mitranya Renault, tidak ada pada model Mercedes lainnya.

Volkswagen juga terkena dampak skandal ini sejak ditemukannya manipulasi mesin diesel pada September 2015 dan dalam hal ini, lebih dari 11 juta kendaraan terpengaruh. Pabrikan mobil itu benar-benar berhenti menjual versi dieselnya dari model T6, tetapi menyangkal penggunaan praktik manipulasi mesin ini.

Sumber: Alexandre Prevot

Der Spiegel menambahkan bahwa kendaraan lain menerima peringatan di Eropa, karena inspektur KBA mendeteksi lima program komputer yang mencurigakan mengendalikan VUS Macan dan model Porsche Cayenne; yang merupakan anak perusahaan dari Grup Volkswagen.

Pengadilan Administratif Federal Jerman akan mengambil keputusan pada tanggal 27 Februari tentang larangan lalu lintas pada berbagai kendaraan diesel, yang dianggap sebagai yang paling berpolusi dan yang karenanya mengancam beberapa kota besar seperti Düsseldorf dan Stuttgart.

Sumber: AFP

Categories

Archives